JAWI Wadah Berkumpul Pesilat Indonesia

Pambudi, offshoreindonesia.com
Rabu, 29 September 2021 | 12:21 WIB


JAWI Wadah Berkumpul Pesilat Indonesia
Foto: ist
OFFSHORE Indonesia - Wadah  silaturahmi bagi pesilat Indonesia bernama Jawara Indonesia  (JAWI) terbentuk dan diresmikan Selasa (28/9) di Sukoharjo, Jawa Tengah.

Peresmian wadah bagi para pesilat perwakilan perguruan pencak silat se - Kabupaten Sukoharjo dilaksanakan saat vaksinasi covid 19 yang digelar anggota Komisi IX DPR, Muchamad Nabil Haroen kepada para pesilat dari berbagai perguruan  di Kabupaten Sukoharjo. 

Sementara, perguruan silat diwakili oleh PSHT, PSHW, Pagar Nusa, Tapak Suci, IKSPI Kera Sakti, Perisai Diri, Satria Piningit, Pandan Alas, ASAD serta beberapa perguruan lain.

Terkait  peresmian wadah  tersebut, Ketua Umum JAWI,   Muchamad Nabil Haroen yang akrab disapa Gus Nabil, dalam kata sambutannya mengatakan pembentukan dan peresmian wadah tersebut tidak lepas dari niatan untuk menjaga silaturahmi antar pesilat dari berbagai macam golongan dan perguruan.

"Selama ini, ada tantangan mendasar, yakni para pesilat tersekat dalam kelompok, perguruan, organisasi, komunitas dan lembaga-lembaga yang berbeda, " kata Gus Nabil.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Pagar Nusa Nahdlatul Ulama ini mengatakan bila dirunut, sesungguhnya ilmu-ilmu pesilat yang didapatkan itu merujuk pada muara yang sama yakni dari jaringan kiai hingga Nabi Muhammad SAW. 

"Tradisi, laku dan sanad ilmu berbeda-beda tapi merujuk pada muara ilmu dan tujuan yang sama," tegas politisi PDI Perjuangan ini.

Kehadiran JAWI, ujarnya semata-mata ingin menguatkan silaturahmi dan sebagai rumah bersama bagi semua golongan pesilat untuk  bersama-sama menjaga Indonesia.

Selain itu, menurutnya, JAWI ingin mendorong agar silat dan bela diri menjadi identitas Indonesia di level dunia. Dia mengakui kalau selama ini silat sudah diakui oleh UNESCO di level dunia. 

"Tentu saja ini menjadi modal besar untuk mengangkat kekayaan budaya Indonesia di level dunia. Bahwa silat ada unsur seni, budaya, fisik hingga kecerdasan mental dan spiritual," tegasnya.

Gus Nabil juga mengatakan  para pesilat ingin menjadi bagian dari solusi bersama untuk mengawal Indonesia, terutama dalam  menghadapi pandemik.

"Kami bersama-sama menggelar vaksinasi dan edukasi protokol kesehatan serta program pasca pandemi. Tentu saja ini segaris dengan apa yang dilakukan pemerintah Indonesia," kata Gus Nabil.


ARTIKEL TERKAIT